Monk : Detektif Paranoid

Dian Dia untukku bukan untukmu
Dian Dia milikku bukan milikmu
Pergilah kamu jangan kau ganggu
Biarkan aku mendekatinya
Dian Dia Millikku, Yovie Nuno

Di tengah himpitan tugas, kegiatan himpunan dan buruh koding di kantor (Cplash!! Suara pecut terdengar) beberapa hari ini saya menyempatkan untuk ubek ubek server hiburan di jaringan intranet kampus terknologi tercinta ini. Ada beberapa film yang cukup menarik untuk ditonton saya temukan. Dan yang paling menerik perhatian saya adalah 3 Season serial Detektif Monk yang ada di folder Serial. Pertama saya ngerti film ini di salah satu bukunya Raditya Dika. And thats the motivation behind my willingness to see these serials.

The Defective Detective

Cerita berpusat pada pribadi Adrian Monk , mantan polisi yang berprofesi sebagai PI (Private Investigator) dan perawatnya Sharona dalam mambantu kapten polisi yaitu Kapten Sttotlemeyer dalam memecahkan beberapa kasus sulit. Yang menarik dari cerita ini adalah sang detektif Adrian Monk mempunyai lebioh dari 40 an phobia. Basiccaly, dia menderita phobia terhadap APAPUN. Salah satu yang sering diperlihatkan adalah phobia terhadap kuman. Detektif Monk sangat tidak nyaman jika harus bersentuhan dengan benda atau manusia, sehingga dia selalu membawa anti bakteri kemanapun dia pergi.

Tetapi dengan segala keterbatasannya, monk mempunyai bakat untuk melihat sebuah benda dari suddut pandang yang berbeda dari orang orang kebanyakan. Hal ini yang seringkali membawa monk untuk membantu memecahkan kasus kasus pembunuhan dan pencurian sulit yang dihadapi oleh aparat kepolisian.

Kemampuan analisis dan deduksi Monk yang sangat impresif bertolak belakang dengan ketakutannya kepada hampir semua hal membuat serial ini jadi menarik untuk ditonton. Ketakutan Monk seringkali membuat dia terjebak pada situasi situasi konyol.

Dramedy atau drama komedi ini membuat saya teradiksi sehingga menonton 7 episode berturut turut. Padahal tugas usdah meraung raung untuk dikerjakan. Kasus kasus yang dihadirkan juga sangat menarik. Misal pada suatu episode, Monk terjebak di rumah sakit jiwa yang didalamnya terdapat pembunuhan. Pelakunya yang notabene adalah kepala rumah sakit tersebut menutupi aibnya dengan berusaha membuat Monk merasa bahwa dirinya gila.

Fil ini benar benar mengasah kemampuan bedetektif ria deh pokoknya. So bagi penggemar film seri macem Heroes, Prison Break atau Avatar ada baiknya untuk melirik film ini. Menghibur sekaligus mengajak anda untuk berhipotesa ria.

Oke folks, sekian dulu review saya. Mau sholat subuh terus nonton monk lagi. Kapan ya ngerjain tugasnya ?

: P

Advertisements

4 thoughts on “Monk : Detektif Paranoid

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s