Como duele como duele el corazon
Cuando no es bien entregado
Pero no olvides mujer que algun dia diras
Ay ay ay como me duele el amor
– Corazon Espinado, Santana

Sendirian lagi deh di malam minggu. Hmppfhh, iya iya saya akui emang jomblo. Malem minggu yang cerah di kota surabaya, Ku habiskan dengan ngeblog sambil donlot donlot video live Santana. Masih teteup di LPSI, di mantan kompienya Pri.

Karena ini abis makan dan beberapa hari ini saya juga lagi rajin rajinnya searching makanan enak (dan murah) di surabaya, mari kita review beberapa tempat makan yang sudah saya kunjungi. Food Traveling (baca: wisata kuliner), istilah yang dipopulerkan sama om Bondan Winarno ini memang menyenangkaan. Klo lagi suntuk dan banyak duit (baca: bis gajian) biasanya saya keliling keliling liat kekananan dan kekiri siapa tau ada anak perawan kesepian (HALAH!!!). Maksud saya nyari warung makan yang keliatannya enak gtu. Dibawah ini adalah hasil investigasi saya.

W arung Steak Rungkut

dsc01849.jpg

Nasi goreng + Lemon Tea + Buku Studying Abroad

Warung Steak (WS) ini berada di jalur arah pulang kerumah. Dulu sering ke sini, karena ada yang nemenin. Karena sekarang yang dulu nemenin saya udah nemenin orang lain (HALAH!! Ngomong mantan aja susah banget sih), jadinya frekuensi ke tempat ini pun jadi jarang. Beberapa minggu lalu saya kesini lagi sendirian, keadaan laper dan mau ujan. Ngiyup sekalian ngelibas makanan disitu.


Tempatnya standar sih, gak ada yang spesial menurut saya. Gak ada hal menarik yang bisa diliatin, kecuali anak anak SMA 17 yang lagi pulang sekolah (klo beruntung). Biasanya saya pesen nasi goreng atau steak double crispy. Minumnya pasti lemon tea. Rasa nasi goreng nya standard, cukup buat bikin perut kenyang. Steaknya yang lumayan, dibandingin dengan kampung steak sih saya mendingan ini deh. Harganya lebih murah dan Steaknya dapet lebih banyak. Foto diatas diambil dari pesenan saya yang harga totalnya 20 ribuan (Buku tidak termasuk).

Pempek Palembang Margorejo


dsc01855.jpg

Pempek Palembang + Jus Jambu + Catetan Kuliah

Makanan favorit mama saya. Dan mungkin karena udah keturunan, saya jadi demen juga. Karena saya gak banyak tau warung yang jualan pempek palembang, klo lagi mupeng ya kesini. Tempatnya di pinggir jalan deketnya Plasa Marina. Di depan parkiran motor.

Pempeknya lumayan, walaupun porsinya sedikit menurut saya. Gak cocok buat yang punya insting makan kuli. Jusnya enak, yang ada di foto ini jus jambu. Tempatnya lumayan cocok buat mikir, merenung atau mempertimbangkan nomor buat pasang togel. Lumayan sepi dan anginnya juga sepoy sepoy (cuih, bahasanya). Menu di foto dapat dilahap dengan budget sebesar 15 rebuan (sudah pasti, catetan kuliah tidak termasuk).

Solaria Delta Plaza

dsc01867.jpg
Kiri: Ayam Mozarella Pake Nasi + Jus Sirsat
Kanan : Ayam Mozarella pake Mie + Lemon Tea
Tengah: Botol Saus + Sendok + Garpu

Karena ada di plasa , maka kali ini yang kita bahas bukan warung. Solaria namanya, kayaknya ini udah ada dimana mana deh. Pertama kali kesini waktu nraktir Medy, Komting ma ophek pas habis dapet duit bounty hasil proyekan. Baru baru ini kesana tempatnya udah beda banget, lebih cozy gimana gtu. Klo tempat ini emang enak buat nongkrong. Kursinya empun dan suasananya mendukung. Gak malu maluin buat tempat kencan pertama. Rada rame suasananya, jadinya klo ditolak disini gak seberapa kedengeran orang lain (LHO!!!).

Ayam Mozarellanya enak. Ayam digoreng pake keju, jadi klo ayamnya dibuka kejunya meleleh keluar (Maknyuzz!!!). Tapi makannya jangan banyak banyak, selain akan membuat kantong anda terkuras tepung krispinya bikin jenuh (bahasa surabaya nya Mbleneg). Jusnya juga maknyus kok. Porsi di foto didapatkan dengan menukarkan lembaran 50 rbu an. Cukup worth it menurut saya. Oh ya, berbeda dengan gambar gambar yang lain, disini foto makanannya porsinya buat dua orang. Bukan karena saya sebelum masuk ke solaria gak makan dua hari, tapi karena saya kesininya berdua. Thanx buat neng nophee yang udah menemani pekerjaan gak berguna saya.

Mie Pangsit Gebang

dsc01890.jpg

Mie Pangsit Bakwan + Novel Agatha Christie


Last but not least, warung pangsit yang ada di jalan gebang deket kampus saya. Warung pangsit ini berada disebelah rumah makan padang pas. Orang yang jualan cukup friendly, sebari menunggu pesenan dateng kadangkala saya diajak ngobrol. Topik obrolannya bermacam macam tapi kebanyakan yang ringan kayak kondisi perekonomian Uganda pasca perang saudara (Ringan, Kepalamu!!!). Yang paling saya inget tentang penjualnya adalah beliau murah senyum. Kok saya jadi cerita abang penjualnya, jangan jangan ….. (isi titik titik disamping ini dengan jawaban yang paling tidak manusiawi).

Mienya enak dan harganya murah. Kombinasi maut yang sempurna. Klo lagi gak pengen makan nasi dan laper, saya hampir pasti makan disini. Abangnya aja ampe kenal. Pangsitnya juga kenyal dan ada isi dagingnya, gak kalah deh ama restoran. Dengan 6000 rupoah doank, menu diatas sudah dapat anda habisi (buku dan jari telunjuk tidak termasuk). Yang ini yang bener bener maknyuss!!!!.

Sekian dulu deh temen temen. Met berwisata kuliner. Saya dikabari klo ada referensi tempat yang enak dan harga yang terjangkau.

Ittadakkimasu!!!!.

: )

Posted by Kiki Ahmadi

Professional in Telco and Digital industry in Indonesia | Currently pursuing master's degree in Innovation Management and Entrepreneurship in University of Manchester

15 Comments

  1. sampeyan pasti selalu mendokumentasikan food travelling pake kamera HP ya?

    bener2 berbakat jadi penulis resensi.

    😀

    Reply

  2. Anda mau ngadain wisata kuliner khusus untuk daerah Surabaya ta????

    Reply

  3. sama-sama a’….
    ntar kalo biz gajian,siap-siap aku todong traktir aku….
    hwehehehe…:p

    Reply

  4. @ ghani
    Berlebihan koen ghan, biasa aja kok

    : P

    @ Vita
    nyoba doank mbak
    : )

    @ Noph
    iya iya ya…

    Reply

  5. ex-sixteenager March 5, 2008 at 11:12 pm

    apa artinya ittadakimasu mas?

    bedanya sama ittekimasu?

    nggak nyambung ma topiknya yahh…,

    tambah lagi mas…satu ruas jalan gebang isinya makanan semuah,,

    ^-^

    keputih jugagh…huhuw…

    Reply

  6. hello! nice to see ‘studying abroad’ on your pic! matur nuwun…

    Reply

  7. @ ex-sixteenager
    wah, saya juga ndak tau
    : )
    nyontek dari manga naruto saya

    @ windy
    Weeeiii!! ada mbak windy!!!
    kapan workshop di surabaya lagi mbak?

    : )

    Reply

  8. ya,, ya,, mie ayam barokah emang enak mas..
    tapi! tau kah situ?? (haaapasih..)
    di deretan kaki lima depannya soto ITATS tuh ada mie ayam juga yang uenak yo,, mie ayam ceker,, aga mahal si 7500 – 8000 gitu deh,, TAPI ENAK! pokoknya kalo kesana tuh musti cobain pangsitnya,, the best! oh ya,, kalo mas itu aga punya ketertarikan sama lelaki… yang jualnya juga ganteng mas… puas deh makan disitu..

    btw Blognya asik nih – spiritpuL!

    Reply

  9. @ nixin
    oke bel, rekomendasimu akan kupertimbangkan..

    kecuali masalah abang penjual pangsit, karena saya masih cinta rifky…halah

    : P

    Reply

  10. WAH! SIP BENER MAS!!

    Reply

  11. wah!!
    sip bener mas!!
    ini neh yg dicari2 hahaha..

    kalo WS sih..
    jgn ditanya..
    tempat nongkrong, ngabisin uang hadiah lomba & tercetusnya para designer2 muda dari Carolus itu mah hahaha..
    kalo kesana sih paling enak cuma milkshakenya!!!
    eh ga deng.. steaknya juga enak ko..
    ampun pak ampun
    *dipendelik’i sama penjualnya*

    huaaaaa..!!
    yg pempek boleh tu mas!!
    masih ada ga sampek skrg??
    *bernafsu*

    Reply

  12. @ amanda

    muehehehehe

    pempeknya masih ada kok, tapi menurutku gak seberapa spesial

    kamu cari gih, pempek

    aq gak tau di surabaya adanya dimana lagi

    : )

    Reply

  13. adanya di Giant pokcan 😦
    percuma, udah dikit, mahal lagi!

    mending mama yg buat 🙂
    mau?
    hihiihihi..

    Reply

  14. saya penggemar pempek, warung pempek sekarang udah banyak tapi yang layak dan mendekati rasa aslinya ya warung pempek Tjek Entis di A.Yani sebelah Dunkin Donuts jg di Ngaggel dan Rungkut

    Reply

  15. hhmm….
    kapan kapan kesana ahh….

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s